Malam Minggu dengan Catatan

Hei, bulan yang terkapar. Ingatkah kau? Kala kau mengapung dengan anggun hingga semua memujimu. Jarakmu terasa dekat dengan bumi, sinarmu terlihat indah semburat cahaya. Tapi kini, awan kelabu gelap menggantikanku, merajai tahtamu melempar garis retak dan kau tergeletak... Ditambah angin dingi bak es yang menguap dan suasana malam minggu yang kelabu.

Aku tak berpengalaman menulis kata-kata romantis ala pujangga, hanya sebuah catatan kecil malam minggu merangkak tengah malam. Hanya bunyi huruf gemelutuk seiring jemari kian beradu mulut terkunci. Yang terdengar hanya catatan tersimpan dalam nurani..

posted under | 0 Comments

Kau Bagian dari Kisahku

Pernah aku berujar, kalau kisahku tak kosong lagi. Telah kutinggalkan lembaran-lembaran kosong menyakitkan itu, dan kini terisi dengan kisah yang aku buat sendiri. Tentu dengan izin Sang Penulis Kisah Hidup yang sebenarnya. Tapi, meninggalkan kisah kosong ternyata tak mudah, kadang kutemui hanyalah lembaran usang yang mencoba menggodaku. Jika aku terpengaruh, tentu kisahku yang kosong justru akan terkoyak dan lembarannya berpadu dengan hembusan keputusasaan.

Kukira aku dengan kekuatannku akan mampu menyusun setiap kisah menjadi lebih indah.. Sayang, aku salah besar. Aku memerlukan seseorang yang dapat merangkai kisah indah bersamaku. Kutemukan kau, kau yang menyapa membuat ukiran tintaku bersemangat. Kau yang kadang mengoreksi tiap tulisan yang ku torehkan. Awalnya aku mengira kau hanya kisah lain yang berada berdampingan dengan kisahku.

Lalu aku sadar, kau bagian dari kisahku,,,,

posted under | 0 Comments

Cerpen: Einstein Belum Jadi Ilmuwan



“Huh, kesel-kesel. .. . “, Nita sebel N muales berat. Wajahnya ditekuk bibirnya manyun. Ditangannya masih menggantung sebuah buku paket Fisika. 352 lembar sekalian daftar pustaka de el el, siapa peduli sama berat dan tebal buku itu. Yang jelas Nita sama sekali belum membacanya. Nita mondar-mandir didalam kamarnya, ia bingung setengah mati, dalam benaknya cuma ada satu pertanyaan. Gimana caranya lulus ulangan Fisika tanpa belajar.
“Nyontek? Tapi mau nyontek siapa? Duh, , bingung banget”, Gumam Nita sambil mengacak rambutnya.
“Apa gue ke dukun aja….” Nita tersenyum beberapa saat, lalu…
“Aaaaaaaarrgh…gila..gak mungkin..!!!”, kembali pikiannya berperang dengan batinnya.
Nita masih aja bingung, ulangan fisika tinggal 2 hari lagi. Kalo belajar kayaknya gak mungkin. Mungkin aja kalo diem-diem Nita nyuri soal ulangan fisika terus ia masukin ke mesin foto copy ajaib yang bisa jawab pertanyaan apa aja..Emangnya ada mesin kaya gitu. Jelas gak ada lah, gue kan Cuma cerita aja biar asik dikit.
Gimana, balik cerita lagi yuk..
Yuk..

Saking uda lamanya Nita mondar mandir kamar, entah udah berapa putaran lapangan bola Nita menjejakkan kaki penuh kebingungan..*loh..loh..loh.., kok bahasanya jadi aneh gini*
Sepandai-pandainya katak melompat pasti bakal kepleset juga, abis yang katak lompatin bukan tanah, tapi lantai yang lagi di pel, dai gak liat sih tulisan AWAS LANTAI BASAH. Selama-lamanya Nita mondar mandir pasti doi ngerasa capek juga..*gak nyambung kaleeee..*
Buat ngilangin capeknya, akhirnya Nita memutuskan dan mengesahkan buat istirahat bentar dia atas tempat tidurnya, lumayan kan, daripada kakinya senut-senut kaya digigit semut. Saking capek sama keselnya, buku paket Fisika yang dari tadi jadi penyemangat  mondar-mandirnya doi lempar gitu aja. Nita udah gak minat sama sekali ama pelajaran yang namanya Fisika. Itu bukan karena Nita bodo apa gimana, semua itu gara-gara pas awal pelajaran Fisika Nita gak masuk. Gimana mau masuk skul, orang doi tiba-tiba kena cacar air. Gak lucu juga kan kalo Nita masuk skul sambil bentol sana sini, ntar dikira korban iklan obat kulit yang salah.
Eh,, parahnya lagi abis doi sembuh dari sakitnya, doi gak mau ngejar pelajaran yang udah ketinggalan.        Gimana mau ngejar, orang Nita naik odong-odong masa mau ngejar pelajaran berkecapatan pesawat. Nah, jadi deh tuh doi gak paham alias hampa sama pelajaran Fisika yang notabene susah. Sekarang Salah sapa tuh, bukan salah yang nulis lho ya..

Bersambung.....

posted under | 0 Comments

Surat Kenangan Untuk Sahabat

Dear Sobat,

Aku disini cuma mau ngingetin aje. About semua hal tentang aku dan kau, suka Dancow.(bukan!) Sori kalo bahasanya GUE-ELO. Biar kliatan gaul aja dikit.
Hari senin. Mungkin sebuah kejenuhan buat kita. Panas-panas upacara bendera. Tapi apa yang didapet disitu, adanya cuma ngobrol, ngegosip yang nggak jelas (hahaha). Bukannya pada khidmat. Inget juga nggak, pas kita pada rebutan buat ada di tempat yang PW (tapi nggak pake G). Yaitu, ialah, adalah tempat atawa posisi jurkun alias juru kunci plus strategis paling belakang.

Inget kan, pas kita ngobral senyum gara-gara FB makin marak? Langsung dah tuh, seketika abrakadabra anak-anak pada nyamber plus pasang tampang kalo liat kamera nyala. Dibilang norak, EGP. Senyum garing, bodo amat! Lebay, apalagi. Pada jadi model dadakan.  Gue, yang awalnya nggak suka difoto coz takut kameranya rusak, jadi demen difoto. Pastinya, abis gue tau ternyata kameranya nggak bakal rusak kalo  cuma buat foto, kecuali kalo gue banting. N kalo udah kelar foto, nggak lupa diselipin kata penuh makna....." Aku di TAG- ya...."
Wah.. ini udah nggak bener, kalo aja gue bisa denger perasaan si-Empunya kamera pasti Doi bisa bilang gini...
" Bilang makasih, napa? Matur suwun, kek. Lah, ini TAG-TAG. Maksudnya jiTAG....." sambil melenggang enteng..(ya iya lah enteng, orang cuma bawa kamera nggak bawa karung beras)
Tapi, itulah kita.. Dengan segala ke-GILE-an remaja.

Konyol emang,  waktu itu kita nyisain uang jajan cuma buat FB.an. Maklum, jaman itu warnet N modem masih jarang. Jadi bayarnya agak mahal gitu, lumayan nguras kantong ajaib lah. Eits, Don't worry be Angry... Tenang, kan ada Lab. Komputer.. Bisa gratisan FB.an. Lumayan, daripada lumanyum. Ngeluangin waktu, tenaga, pulsa, duit, nilai, harga diri (lebay, nggak sampe segitunya kali..) cuma buat ngenet. Ck..ck..ck..
Oh FB.. suka duka bersamamu mempersatukanku dengan sahabat-sahabatku...


Sobat, 
Bukan maksud apa-apa gue nulis gini. Tapi tulisan ini yang selalu berseliweran dalam pikiran kadang sampe kebwa mimpi, beneran deh.. Tingkah polah kita yang biasa plus yang selalu buat gue kangen. Oh, iy.. Sering juga kita ngluangin jam pelajaran ( lebih tepatnya nyuri jam pelajaran) buat narsis-narsisan. Nggak peduli guru udah pada masuk apa belom.. Hhhh.. Kapan ya, kita ngulang masa kejayan kita dulu (gayanya)..
Sampe-sampe kita jadi tersangka pencuri jam pelajaran... Gila!

Voila.. Inilah tersangka pencuri jam pelajaran...

 Udah dulu ya sobat, surat ini ditulis tanpa paksaan dari pihak manapun...

Hehe, buruan kabur sebelum di timpukin pake batu....

NB: 
Bagi yang merasa karakter dalam surat ini tidak sesuai dengan anda, berarti surat ini FIKTIF. 
Bagi yang merasa karakter dalam surat ini sesuai dengan anda, berarti surat ini NYATA.

posted under | 1 Comments
Postingan Lebih Baru Postingan Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Tulisan-tulisan

Followers

Follow by Email


Recent Comments