Meringkas Malam

bagaimana lagi kita harus meringkas malam?
Sementara gelas sisa teh panas telah tandas tanpa jejak.
ada kalanya kita terus menerus membilang kantuk dan batuk di antara selasela waktu. membaginya pada gaung derit pintu, menuju getar paling mendebar. Di kabel lampu.

Akankah kita bisa meringkas semuanya?

posted under | 1 Comments
Postingan Lebih Baru Postingan Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Tulisan-tulisan

Followers

Follow by Email


Recent Comments