Cerpen: Einstein Belum Jadi Ilmuwan



“Huh, kesel-kesel. .. . “, Nita sebel N muales berat. Wajahnya ditekuk bibirnya manyun. Ditangannya masih menggantung sebuah buku paket Fisika. 352 lembar sekalian daftar pustaka de el el, siapa peduli sama berat dan tebal buku itu. Yang jelas Nita sama sekali belum membacanya. Nita mondar-mandir didalam kamarnya, ia bingung setengah mati, dalam benaknya cuma ada satu pertanyaan. Gimana caranya lulus ulangan Fisika tanpa belajar.
“Nyontek? Tapi mau nyontek siapa? Duh, , bingung banget”, Gumam Nita sambil mengacak rambutnya.
“Apa gue ke dukun aja….” Nita tersenyum beberapa saat, lalu…
“Aaaaaaaarrgh…gila..gak mungkin..!!!”, kembali pikiannya berperang dengan batinnya.
Nita masih aja bingung, ulangan fisika tinggal 2 hari lagi. Kalo belajar kayaknya gak mungkin. Mungkin aja kalo diem-diem Nita nyuri soal ulangan fisika terus ia masukin ke mesin foto copy ajaib yang bisa jawab pertanyaan apa aja..Emangnya ada mesin kaya gitu. Jelas gak ada lah, gue kan Cuma cerita aja biar asik dikit.
Gimana, balik cerita lagi yuk..
Yuk..

Saking uda lamanya Nita mondar mandir kamar, entah udah berapa putaran lapangan bola Nita menjejakkan kaki penuh kebingungan..*loh..loh..loh.., kok bahasanya jadi aneh gini*
Sepandai-pandainya katak melompat pasti bakal kepleset juga, abis yang katak lompatin bukan tanah, tapi lantai yang lagi di pel, dai gak liat sih tulisan AWAS LANTAI BASAH. Selama-lamanya Nita mondar mandir pasti doi ngerasa capek juga..*gak nyambung kaleeee..*
Buat ngilangin capeknya, akhirnya Nita memutuskan dan mengesahkan buat istirahat bentar dia atas tempat tidurnya, lumayan kan, daripada kakinya senut-senut kaya digigit semut. Saking capek sama keselnya, buku paket Fisika yang dari tadi jadi penyemangat  mondar-mandirnya doi lempar gitu aja. Nita udah gak minat sama sekali ama pelajaran yang namanya Fisika. Itu bukan karena Nita bodo apa gimana, semua itu gara-gara pas awal pelajaran Fisika Nita gak masuk. Gimana mau masuk skul, orang doi tiba-tiba kena cacar air. Gak lucu juga kan kalo Nita masuk skul sambil bentol sana sini, ntar dikira korban iklan obat kulit yang salah.
Eh,, parahnya lagi abis doi sembuh dari sakitnya, doi gak mau ngejar pelajaran yang udah ketinggalan.        Gimana mau ngejar, orang Nita naik odong-odong masa mau ngejar pelajaran berkecapatan pesawat. Nah, jadi deh tuh doi gak paham alias hampa sama pelajaran Fisika yang notabene susah. Sekarang Salah sapa tuh, bukan salah yang nulis lho ya..

Bersambung.....

posted under |

0 komentar:

Posting Komentar

Posting Lebih Baru Posting Lama Beranda
Diberdayakan oleh Blogger.

Tulisan-tulisan

Followers

Follow by Email


Recent Comments